Almost Due – Our Pregnancy Short Story

Almost Due – Our Pregnancy Short Story

It all start with one thing. Dari jutaan calon generasi medioker (karena yang jawaranya sudah gugur di atas tisu dan lantai kamar mandi) cuma butuh satu yang paling cepat berenang – the Phelps of all sperm.

Kami menunggu tanda-tanda kehamilannya nggak terlalu lama, cuma 6 bulan setelah menikah. Biarpun sebenarnya di bulan kedua istri udah mulai merasa “nggak fit” dan ternyata ada hamil anggur, ini gagal karena kondisi yang nggak mengizinkan.

Flashback ke announcement date. Menurut pengakuannya, istriku sebenarnya punya rencana untuk bikin announcement kayak orang-orang. Dibuat dramatis, pakai kotak kado, pakai clues atau apalah, tapi ujung-ujungnya karena nggak sanggup nahan excitementnya sendiri, dia cuma ngasih test-pack dua garis tanpa pengantar.
« Klik untuk terus membaca

Mengucapkan atau Tidak Mengucapkan

Mengucapkan atau Tidak Mengucapkan

Kalau Shakespeare punya dilema To Be or Not To Be, orang-orang di negaraku juga punya dilema mengucapkan atau tidak mengucapkan selamat natal.

Well, buatku diucapkan atau tidak nggak pernah jadi soal. Karena apalah artinya ucapan selamat kalau yang mengucapkan tidak benar-benar serius dalam memberi selamat. Bahkan tanggal ulang tahunku pun sengaja nggak kutampilkan di media sosial. Aku nggak mau orang mengucapkan selamat hanya karena “diingatkan” oleh media sosial dan kebiasaan.

Oke, kembali ke urusan natal. Buatku mengucapkan selamat natal ini nggak perlu jadi perdebatan. Kalau diucapkan ya silakan, tidak diucapkan juga nggajmk mengurangi makna apapun untuk yang merayakannya.

Justru dengan memaksa dan mengomentari batasan orang untuk tidak mengucapkan, kita memaksa mereka untuk paling tidak meng-aknowledge hari spesial itu.
« Klik untuk terus membaca

Being Real

Being Real

Filler muka, tambalan silikon di dada, ekstension rambut dari bahan yang entah apa namanya, warna muka yang nggak sama dengan leher, beras plastik, garam dari pecahan kaca, perempuan jadi-jadian yang kalau pagi jadi kuli – malam jadi esmeralda, sampai mainan robot seks yang dibuat lebih cantik dari perempuan asli.

Bahkan orang yang harusnya udah mati pun bisa dihidupkan pakai jantung bionik macam si Rothschild – biarpun akhirnya mati juga.

Nothing is real anymore.

“Being real, sucks!” Kata mereka.

“Aslinya gue nggak menjual,” kata si artis A yang kerjanya bikin kontroversi biar tetap eksis.

Motivator kondang rupanya punya masalah rumah tangga yang berat.
« Klik untuk terus membaca

Priority Done Wrong

Priority Done Wrong

Sudah empat bulan aku jadi anker – anak kereta – yang pergi pagi pulang malam, himpit-himpitan di kereta persis lagunya /rif. Bedanya lagu mereka itu tentang bis kota.

Kepo alias nosy alias over-curious mau nggak mau jadi kebiasaan. Namanya di tempat penuh sesak begitu, nggak ada informasi audio visual yang bisa dirahasiakan, termasuk kehidupan dan strata sosial seseorang dilihat dari cara bicara, gaya berpakaian dan gadget yang dipegangnya.

Di stasiun atau di dalam kereta, segala jenis gadget bisa kelihatan. Dari yang paling baru sampai yang menurutku udah nggak ada satupun manusia yang punya barang seperti itu. Aku pernah liat orang pakai handphone sebesar remote TV yang di kepalanya ada antena mirip sirip hiu.
« Klik untuk terus membaca

Rumah Baru, Ma Nu Life

Rumah Baru, Ma Nu Life

Selamat pagi, selamat hari Selasa, selamat tanggal 18 Juli 2017.

Asuransi Manulife nggak ada hubungannya sama sekali dengan tulisan ini, biarpun memang kalau rumah modal kredit wajib pakai asuransi. Aku cuma baru ngeh kalau manulife itu pengucapannya mirip My New Life.

Oke, minggu lalu akhirnya kami pindah rumah. Dan seperti dugaanku, banyak yang protes kenapa kami milih Depok. Dan karena itu bukan urusan mereka, kami pakai alasan-alasan diplomatis biar nggak panjang.

Rumah di Depok, kerja di Jakarta (Sudirman) itu nggak gampang. Akses transportasinya terbatas, apalagi kondisi istri lagi hamil muda. Contohnya kemaren, udah sampai stasiun kereta tiba-tiba dia mual dan karena terlalu lemas, terpaksa cuti sakit.
« Klik untuk terus membaca

Life Wasted

Life Wasted

Kalau tiba-tiba ada orang asing muncul di depanku, dan ngomong, “hidupmu sia-sia,” ada fifty-fifty chance orang itu gila, atau orang itu benar.

Jujur, beberapa tahun belakangan ini aku merasa nggak bisa menghasilkan apa-apa. Ya, tanpa mengurangi rasa syukur, aku bisa lanjutin kuliah dengan biaya sendiri, nikah dan punya rumah hasil patungan sama istri, dan masih bisa sedikit membantu orangtua dan adik-adik urusan dana ini dan itu.

Tapi untuk urusan karir, aku merasa jalan di tempat. Well, ada beberapa bisnis yang pernah kucoba dan gagal, tapi aku nggak merasa ada pengalaman berharga yang bisa kupelajari dari kejadian itu, justru aku makin nggak berani mencoba hal baru karena takut gagal.
« Klik untuk terus membaca

When Two Birthday Collides

When Two Birthday Collides

12 Juli! Happy birthday untukku dan koperasi di seluruh Indonesia.

Menurut internet, Ricky artinya pemimpin. Tapi orangtuaku ngasih nama itu bukan karena mereka tahu artinya bagus, tapi karena Ricky itu sebenarnya RIKI – singkatan dari Hari Koperasi Indonesia.

Disini aku mau berterimakasih ke Bapakku karena dia masih punya sense of humanity untuk nggak ngasih nama RIKI atau RIKY karena menurutku nama itu aneh. Tau sendiri di zamanku besar, bullying karena nama itu lagi trending. Termasuk bullying dengan memanggil nama Bapak.

Aku juga sering protes kalau abang-abang atau mbak-mbak sembarangan mengganti penulisan namaku. “Mbak, pakai CKY, bukan KI,” hampir selalu.
« Klik untuk terus membaca

Pindahan : Belajar Art of Minimalism

Pindahan : Belajar Art of Minimalism

Setelah hampir 8 tahun tinggal di Jakarta, aku dan istri sepakat untuk pindah ke “pinggir”. Dengan modal nekat – tapi nggak boleh minjam sama saudara – kami coba cari rumah di daerah yang harga dan ukurannya masih manusiawi.

Lumayan lama juga sampai akhirnya kami ketemu rumah yang cocok di daerah Depok.

“Kenapa Depok? Kenapa nggak Tangsel aja?” Kata kawan-kawan yang kebetulan rumahnya di Tangerang.

Alasannya karena dengan harga yang sama, kami bisa dapat rumah yang lebih besar di Depok. Dan kondisi alam di depok masih lebih nyaman dibandingkan Tangsel yang makin hari makin mirip Jakarta. Mungkin namanya bisa diganti jadi Jakarta 2.0, dengan semua bangunan apartment, perumahan elit, kompleks kantor dan mall-mall besarnya.
« Klik untuk terus membaca

Ugly Truth : People Don’t Care

Ugly Truth : People Don’t Care

Hey guys.

Ada yang tahu dimana Mario Teguh sekarang? Kira-kira dia kerja apa ya sekarang? Nggak pernah kelihatan di TV lagi. Nggak pernah update Facebook lagi sama istrinya. Masih sering ke luar negeri nggak dia ya?

Cuma perlu satu kasus. Cuma perlu satu kesalahan dari seorang Mario Teguh, dari orang “super” ke random someone yang sampai sekarang belum recovered dari masalah anaknya yang datang entah dari mana.

Baru-baru ini, Kaesang – anak bungsu presiden Jokowi – dilaporin orang Bekasi karena ngomong “ndeso” di YouTube.

Jujur aja, bukan cuma dia yang geram sama ulah bocah-bocah yang pawai sambil teriak “bunuh Ahok.” Banyak status FB/Twitter/IG, blogger, vlogger atau apalah namanya yang aktif di sosial media yang marah karena kebodohan orang yang men-inisiasi kegiatan itu.
« Klik untuk terus membaca